Terimakasih, TELKOM…

Mmm… kapan ya? Lupa euyh… Keknya tanggal 15 Juni deh.. aku ga bisa ngenet… gara-gara kabel telpon rumahku putus…

Awalnya, 1 minggu sebelumnya, telpon rumah yang mati total. Aku kira error pada pesawatnya… Soalnya, dengan adanya hp, telpon rumah jadi nelangsa nasibnya… mati enggan hidup tak mau… Hidup syukur… ga hidup ya udah… Haha, yang penting aku bisa pake speedy-nya…

Padahal neh… aku pasang telpon sejak tahun 2002 keknya, waktu itu harga pasang sambungan muahaal banget… entah kenapa, padahal yang reguler cuma kena biaya 500rb, sedang aku dikenai biaya 1,5 juta. Hmm… mungkin kala dahulu, lingkungan sekitar tempat tinggalku masih kek hutan belantara kali yaa… Atau, gosip yang akurat… katanya line yang nyambung di rumahku tuh, dapet beli dari sambungan yang udah diputus ma telkom…

Mmmm.. pantesaaaan, dulu seriiiiiiiing banget terima telpon dari orang yang bunyinya gini:

“Halo, benar di sini kantor pajak??”

Aku selalu bilang dengan perasaan rada dongkol, “Salah sambung, pak, mas, bu, mbak…” :roll:

Nah … sejak ada Hp.. nasib telpon rumah kek dianaktirikan… Soalnya, terus terang ajah… aku males terima panggilan via telpon rumah sih… Kan ga bisa tau nomor yang menghubungi kita… Paling-paling kalau aku terima, seringnya panggilan dari operator tekom yang ngingetin bayar speedy tepat waktu, or orang yang ngaku-ngaku nomor telpon rumahku dapat kesempatan buat mendapatkan hadiah undian gratis…. So, bila ada dering telpon, meski menjerit-jerit sekalipun, pasti aku cuekin…biar dia diem sendiri… Atau kalau jutekku kambuh, ya kabelnya aku copot… hahaha :lol:

Kembali ke kabel yang putus… Awalnya pesawat telpon mati total.. Kukira emang lagu lama tuh pesawat, kadang bisa dipakai kadang ngadat… Aku males ganti pesawatnya… Aku cuekin ajah, yang penting speedy masih bisa jalan…

Hari sabtunya, ada angin kenceng… habis dhuhur, speedy ngadat… kagak bisa action modemnya… Hmm, aku pikir, keknya lagi kalah bersaing neh… kan malem minggu. Ya Udah… aku matiin tuh laptop.

Hari minggu, saat aku habis hadiri acara salah seorang temanku… Aku heran, ada kabel putus ‘merana’ dari rumahku…

Lemes deh aku, tuh kabel telponku yang emangg dari duluuuuuuuu aku dah curiga, karena posisinya yang sangat rawan dan mengenaskan… Ada diantara pepohonan yang ga terawat n udah dirambati tanaman menjalar…

Wah, ternyata yang bikin ngadat speedy-ku emang putusnya kabel telponnya…

Keesokan harinya, aku hubungi telkom, karena kalo nunggu suami, kurang bisa gerak cepat, sibuk berat tuh doi…

Aku hubungi bagian penerangan dulu via Hp… Aku disuruh hubungi nomor 147 #1.3

Waktu nyambung… Aku ngoceh mengadukan masalahku… Waktu ditanya nomor telpon rumahku, ternyata harus pake kode area… Weh, keknya ada yang slah neh… si Mbak nyebut kode 021-…

Ntar mbak… ini saya dengan kantor cirebon atau yang di jakarta neh?

Kantor pusat di Jakarta, Bu

Lha … ga bisa langsung ke kantor telkom di cirebon tah mbak?

Tidak bu, bla..bla..bla…

Ya udah lah… yang penting bisa ditangani tuh masalahku.. meski aku kepikiran juga… Bisanya, ngaduin kabel putus kok kudu ke jakarta dulu? Emang ga ada tukang telkom di cirebon yang stand by tah? Ga kek dulu, aku bisa mengadukan gangguan secara langsung di kantor telkom cirebon via telpon… Hehehe, kalo dulu gangguannya sering kena petir… :P

Katanya, aku harus nunggu 2 hari tuk menunggu service.. Meski aku meragukan… Tapi lihat ajah ntar…

Selasa, pagi pukul 09.30… ada yang ketok pintu, aku minta pembantuku tuk menemui, barangkali petugas telkom..

Hehehe… ternyata benar… Ada 2 orang petugas, satu sopir dan satunya pegang kertas. Sebelum aku ngoceh… si petugas dah bilang, kabelnya dah diperbaiki… N mau ngecek line n speedynya…

Ku angkat gagang telpon … Waaah, iyaaa … ternyata hidup… ^^ . Langsung aku nyalakan laptop… n kulihat lampu di modem kembali menari-nari riang gembira, sebagai tanda internetnya udah bisa action…

Dan urusan tanda tangan berita acara adalah urusan suamiku… Aku langsung keluar rumah dan ngecek kabel…

Iyaaa… dah nyambung…

Senyumanku terkembang seceria cuaca di hari itu…

Alhamdulillaah, terimakasih TELKOM…

***

About these ads
This entry was posted in biasa.